BAGAIMANA 5G DIATUR UNTUK MEREVOLUSI KERETA API?

Yusron Sayoga (Situs Tentang Kereta Api ) - Dalam artikel kali ini yusronsayoga.com akan membahas tentang Bagaimana 5G Diatur Untuk Merevolusi Industri Kereta Api. Penasaran? Yuk! Scroll artikel berikut!
Jochen Apel bertanggung jawab atas bisnis Nokia di segmen transportasi, termasuk pengembangan bisnis yang signifikan di industri-industri baru yang pindah ke domain Industry 4.0, seperti kereta api, otomotif, dan logistik. Apel memiliki lebih dari dua dekade pengalaman dalam industri ini, setelah sebelumnya memimpin tim CTO Alcatel-Lucent untuk Eropa Tengah.

Apa itu Sistem Komunikasi Bergerak Kereta Api Masa Depan (FRMCS)?
FRMCS dimaksudkan sebagai standar global tunggal untuk komunikasi kereta api. Ini akan menggantikan Sistem Global untuk Komunikasi Seluler (GSM-R), yang akan menjadi matahari terbenam [atau dihentikan] pada tahun 2030.

FRMCS adalah standar payung yang mencakup semua kasus penggunaan kereta api di masa depan yang membutuhkan sistem komunikasi seluler. Contoh-contoh yang menonjol termasuk Sistem Manajemen Lalu Lintas Kereta Api Eropa, di mana FRMCS akan menggantikan GSM-R, serta pemeliharaan berbasis internet (IoT) atau informasi penumpang melalui internet.

Pemikiran terakhir dari International Union of Railways dan European Railway Agency menunjukkan preferensi yang jelas terhadap 5G sebagai dasar untuk FRMCS, pilihan yang didukung oleh banyak operator kereta api utama Eropa.

Apa tantangan utama untuk meningkatkan sistem GSM-R ke komunikasi nirkabel 5G?
Ada tiga rintangan utama. Yang pertama melibatkan transisi bertahap. Sistem FRMCS / 5G baru perlu bekerja dengan, dan bersama, GSM-R selama beberapa tahun. Ini membutuhkan pemahaman mendalam tentang fungsi GSM-R serta sistem FRMCS baru untuk memastikan kelancaran operasi.

Kedua adalah berbagai macam sistem onboard. Teknologi yang digunakan adalah GSM-R murni, FRMCS / 5G murni, dan campuran keduanya. Semua perlu didukung, dan Nokia telah mengembangkan sistem FRMCS / 5G untuk mendukung keduanya. Dengan demikian, mereka memperhitungkan bahwa sebagian besar sistem GSM-R modern dapat digunakan kembali di dunia 5G.

Peluncuran sistem (FRMCS) dan proyek 5G di seluruh dunia.
Jochen Apel bertanggung jawab atas bisnis Nokia di segmen transportasi, termasuk pengembangan bisnis yang signifikan di industri-industri baru yang pindah ke domain Industry 4.0, seperti kereta api, otomotif, dan logistik. Apel memiliki lebih dari dua dekade pengalaman dalam industri ini, setelah sebelumnya memimpin tim CTO Alcatel-Lucent untuk Eropa Tengah.

Apa itu Sistem Komunikasi Bergerak Kereta Api Masa Depan (FRMCS)?
FRMCS dimaksudkan sebagai standar global tunggal untuk komunikasi kereta api. Ini akan menggantikan Sistem Global untuk Komunikasi Seluler (GSM-R), yang akan menjadi matahari terbenam [atau dihentikan] pada tahun 2030.

FRMCS adalah standar payung yang mencakup semua kasus penggunaan kereta api di masa depan yang membutuhkan sistem komunikasi seluler. Contoh-contoh yang menonjol termasuk Sistem Manajemen Lalu Lintas Kereta Api Eropa, di mana FRMCS akan menggantikan GSM-R, serta pemeliharaan berbasis internet (IoT) atau informasi penumpang melalui internet.

Pemikiran terakhir dari International Union of Railways dan European Railway Agency menunjukkan preferensi yang jelas terhadap 5G sebagai dasar untuk FRMCS, pilihan yang didukung oleh banyak operator kereta api utama Eropa.

Apa tantangan utama untuk meningkatkan sistem GSM-R ke komunikasi nirkabel 5G?
Ada tiga rintangan utama. Yang pertama melibatkan transisi bertahap. Sistem FRMCS / 5G baru perlu bekerja dengan, dan bersama, GSM-R selama beberapa tahun. Ini membutuhkan pemahaman mendalam tentang fungsi GSM-R serta sistem FRMCS baru untuk memastikan kelancaran operasi.

Kedua adalah berbagai macam sistem onboard. Teknologi yang digunakan adalah GSM-R murni, FRMCS / 5G murni, dan campuran keduanya. Semua perlu didukung, dan Nokia telah mengembangkan sistem FRMCS / 5G untuk mendukung keduanya. Dengan demikian, mereka memperhitungkan bahwa sebagian besar sistem GSM-R modern dapat digunakan kembali di dunia 5G.

Seberapa optimiskah dengan prospek pertumbuhannya?
Akhirnya, ada masalah keterampilan. Prioritas utama untuk migrasi yang lancar adalah kemampuan teknis, dengan kebutuhan mendesak bagi orang-orang berpengalaman yang mengenal GSM-R dan FRMCS / 5G secara intim. Sudah, operator kereta api utama menghadapi tantangan di sekitar sumber keterampilan yang diperlukan untuk mengelola migrasi dan menjalankan kedua jaringan secara paralel.

Mereka mengantisipasi bahwa keterampilan adalah prioritas utama yang diperlukan untuk tiga hingga sepuluh tahun ke depan dan melalui kemampuan layanan mereka, mereka telah memberikan keahlian untuk memberikan bukti konsep dan perencanaan jaringan kepada operator kereta api di seluruh dunia.

Apa keunggulan spesifik yang akan ditawarkan teknologi 5G terhadap kereta api dan penumpang?
5G membuka berbagai macam kasus penggunaan. Dengan spektrum baru yang tersedia untuk kereta api, operator dan pelanggan akan mendapat manfaat dari latensi rendah dan bandwidth tinggi. Namun yang paling penting, penumpang akan mendapat manfaat dari kualitas layanan yang jauh lebih tinggi dalam sistem kereta api.

Tentu saja, penumpang kereta api hari ini dan besok berharap akan terhubung setiap saat. 5G akan memberikan lompatan maju dalam layanan infotainment seperti sistem informasi penumpang multimedia dan layanan streaming.

Teknologi baru ini juga akan memungkinkan penumpang untuk menggunakan aplikasi yang mengintegrasikan konten video onboard yang memberikan kesadaran situasional real-time. Misalnya, video waktu-nyata dari lokasi stasiun kereta api atau tingkat pekerjaan gerbong kereta.

Namun pada akhirnya, 5G adalah tentang memberikan layanan yang lebih andal, dengan biaya yang lebih rendah dan keamanan yang lebih baik. Sebagai contoh, manfaat untuk komuter dan operator angkutan barang juga termasuk operasi kereta otomatis, berpotensi menghilangkan semua sinyal di sepanjang lintasan dan mendorong pemanfaatan aset yang lebih tinggi.

Bagaimana 5G akan membantu kereta api untuk meningkatkan layanan, serta prosedur pemeliharaan dan keselamatan?
5G bukan hanya tentang menyediakan lebih banyak bandwidth untuk pengguna - ini juga dirancang untuk keperluan industri, terutama otomatisasi dan komunikasi sensor.

Sensor akan digunakan untuk memantau trek, rolling stock, sistem tenaga dan kondisi lingkungan. 5G akan memungkinkan semua data ini terhubung secara real-time. Ketika dikombinasikan dengan analitik perangkat lunak dan pembelajaran mesin, ini akan memungkinkan operator kereta api untuk melakukan pemeliharaan preventif, memperkirakan kegagalan, dan mengantisipasi banjir dan kejadian lain yang dapat mengganggu layanan.

Bandwidth yang lebih tinggi dimungkinkan dengan 5G akan memungkinkan penggunaan video berkualitas tinggi yang jauh lebih besar untuk keamanan, komunikasi antara personel operasional, peningkatan kesadaran situasional selama peristiwa darurat, inspeksi drone, dan sejumlah aplikasi lain yang menghasilkan video dan / atau jumlah tinggi dari data.

Menggunakan data IoT untuk memprediksi persyaratan perawatan akan meningkatkan ketersediaan dan produktivitas aset kereta api, serta [memfasilitasi] standar perlindungan yang lebih tinggi, tidak hanya dari serangan keamanan siber tetapi juga ancaman fisik.

Misalnya, 5G akan memungkinkan analitik yang mengidentifikasi potensi insiden di perlintasan rel sebelum terjadi. Nokia melakukan ini bekerja sama dengan Odakyu Electric Railway di Jepang, menggunakan Scene Analytics untuk mengidentifikasi hambatan dan peristiwa potensial untuk meningkatkan keselamatan di persimpangan kereta api. Ini membantu Odakyu untuk melindungi jalurnya [dan] rolling stock dan melindungi warga.

Apa proyek 5G penting lainnya yang sedang dikerjakan Nokia di kereta api di seluruh dunia?
Pada bulan Desember 2019, Nokia mengumumkan telah dipilih oleh Deutsche Bahn untuk mengirim dan menguji jaringan berbasis 5G pertama di dunia untuk operasi kereta otomatis.

Konsep bukti akan menguji apakah teknologi 5G cukup matang untuk digunakan sebagai lapisan konektivitas untuk operasi kereta api digital yang akan datang. Ini adalah yang pertama dari jenis di seluruh dunia dan akan membantu memvalidasi kasus penggunaan penting untuk standar FRMCS serta memajukan standardisasi dan pengembangan awal.

Sebagai bagian dari proyek Digitale S-Bahn Hamburg, kereta yang sangat otomatis - dengan pengemudi di dalam pesawat yang bertanggung jawab atas keselamatan - diharapkan beroperasi pada bagian 23 km dari S-Bahn Line 21 pada tahun 2021.

Nokia juga bekerja di tempat lain untuk mengembangkan standardisasi, uji coba, dan bukti konsep FRMCS. Di kanton Fribourg dan Neuch√Ętel, Swiss, Nokia dan SBB baru-baru ini melakukan pengujian frekuensi radio Time Division Duplex (TDD) LTE 1900 untuk membantu menentukan frekuensi untuk standar baru. Di Prancis, Nokia telah membentuk Lab 5G dengan SNCF untuk mengeksplorasi kasus penggunaan kereta api dan non-kereta api yang mempersiapkan transisi dari GSM-R ke FRMCS.

Apakah aplikasi komuter mengimbangi perkembangan pesat 5G, dan inovasi apa yang Anda lihat muncul di ruang transportasi 5G?
Aplikasi komuter akan memanfaatkan 5G setelah tersedia secara luas di perangkat di ruang konsumen. Operator kereta api akan dapat membuat model dalam perangkat lunak di hampir semua operasi mereka dari ujung ke ujung.

Ini akan mengarah ke kaskade aplikasi baru yang dibangun di atas platform digital ini. Sulit untuk memprediksi aplikasi inovatif apa yang pada akhirnya akan dikembangkan, tetapi mudah untuk memperkirakan bahwa akan ada kemajuan besar dalam transformasi digital sektor transportasi. (source: railway-technology.com)

Nah Railfans! Itu dia artikel tentang Bagaimana 5G Diatur Untuk Merevolusi Industri Kereta Api dari situs Yusron Sayoga! Semoga bermanfaat bagi kita semua ya!

Untuk video bertemakan kereta api di indonesia, silahkan kunjungi official youtube kita di link ini → https://www.youtube.com/c/yusronsayogayuwono


SHARE THIS:

0 komentar: