BAGIAN-BAGIAN KONSTRUKSI REL KERETA API



Yusron Sayoga (Situs Tentang Kereta Api) - Pabrik tetap rel kereta api terdiri dari lebih dari sekedar rel. Lebih dari dua pertiga jalur kecepatan tinggi Hannover-W├╝rzburg baru Jerman, misalnya, berada di salah satu terowongan atau jembatannya atau dalam pemotongan (penggalian). Pasukan teknik sipil perkeretaapian juga peduli dengan pembangunan dan pemeliharaan ribuan bangunan, mulai dari gudang kecil hingga terminal penumpang besar. Nah, dalam artikel kali ini situs yusronsayoga.com akan membahas tentang Konstruksi Rel Kereta Api. Penasaran? Scroll terus artikelnya ya!

Jembatan Rel Kereta Api

Perancang jembatan rel harus memperhitungkan gaya yang dihasilkan dari benturan terkonsentrasi yang terjadi saat kereta bergerak ke jembatan; dentuman roda, sisi samping kereta, dan efek tarik atau dorong saat kereta direm atau dihidupkan di jembatan. Faktor-faktor ini berarti bahwa jembatan kereta api harus memiliki konstruksi yang lebih berat daripada jembatan jalan raya dengan panjang yang sama.

Karena beban gandar menjadi lebih berat dan kecepatan kereta lebih tinggi, jembatan perlu diperkuat lebih lanjut. Tujuan utama lainnya dalam konstruksi jembatan kereta api modern adalah kebutuhan untuk meminimalkan biaya pemeliharaan. Penggunaan baja tahan cuaca, yang tidak membutuhkan pengecatan, konstruksi yang seluruhnya dilas, dan trotoar permanen untuk personel pemeliharaan berkontribusi pada tujuan ini. Di negara-negara maju telah terjadi kecenderungan yang meluas ke arah struktur beton bertulang.

Bangunan Rel Kereta Api

Bangunan rel kereta api menjadi lebih sedikit dan lebih fungsional. Dengan jalan raya beraspal yang berjalan hampir di semua tempat di negara-negara maju, menjadi lebih ekonomis untuk memusatkan operasi kargo dan penumpang di lebih sedikit stasiun yang berlokasi strategis dan memiliki akses jalan raya yang baik. Ketentuan untuk pertukaran lalu lintas antar moda menjadi semakin penting. Khususnya di kota-kota konurbasi, halaman depan dan lingkungan stasiun penumpang baru ditata untuk menyediakan area yang memadai dan nyaman untuk menghubungkan layanan bus atau troli, untuk parkir mobil pribadi, atau yang disebut "ciuman-dan-tumpangan" —mobil yang sedang membongkar atau mengambil penumpang kereta api. Banyak stasiun yang ada telah mengatur ulang lingkungannya untuk menyediakan fasilitas ini.

Stasiun Kereta Api

Banyak stasiun lokal baru telah dibangun untuk melayani penyebaran sistem kereta komuter dan angkutan cepat. Namun, kecuali pada jalur antarkota berkecepatan tinggi, atau di beberapa bandara, beberapa stasiun kota yang cukup besar telah dibangun baru. Di sisi lain, telah terjadi rekonstruksi besar-besaran, pembaruan, dan perluasan fasilitas dalam struktur bersejarah banyak stasiun kota besar di Eropa Barat dan Asia. Khususnya di Jerman, salah satu tujuan pembangunan kembali ini adalah untuk menciptakan pertukaran yang mudah antara platform permukaan tanah dan platform jalur metro baru di bawah tanah.

Stasiun kota Jerman yang telah direkonstruksi juga tak tertandingi dengan berbagai fasilitas perbelanjaan, bar makanan ringan, dan restoran. Alasan lain untuk rekonstruksi adalah penyediaan khusus untuk layanan kereta cepat baru; contohnya adalah termini Atocha, Nord, dan Waterloo di Madrid, Paris, dan London. Mayoritas stasiun yang dibangun untuk melayani bandara kota, umumnya dari platform di bawah terminal bandara utama, berada di cabang sistem kereta komuter kota. Mereka yang berada di Frankfurt (Jerman), Schiphol (Belanda), Gatwick (Inggris), dan Zurich dan Jenewa (Swiss) terhubung langsung ke layanan penumpang antarkota kereta api nasional mereka.

Lokomotif diesel dan listrik hanya membutuhkan sedikit bengkel perawatan dibandingkan dengan lokomotif uap. Bengkel mobil, juga, telah dikurangi jumlahnya dan dibuat lebih efisien melalui penggunaan teknik garis proses. Biasanya lebih efisien untuk membangun gedung ruko baru daripada mengubah gedung lama untuk menangani jenis rolling stock modern.

Terowongan Rel Kereta Api

Meskipun sangat mahal, pembuatan terowongan menyediakan sarana paling ekonomis bagi rel kereta api untuk melintasi medan pegunungan, untuk mendapatkan akses ke jantung kota yang padat, atau, baru-baru ini di Jepang dan Eropa, untuk memproyeksikan rel kereta api melintasi selat laut di bawah dasar lautnya. Terowongan kereta api, bagaimanapun, menghadapi insinyur konstruksi dengan beberapa masalah unik, terutama dalam ventilasi lubang yang sangat panjang dan dalam penguasaan kondisi geologi yang sulit. (source: britannica.com)

Nah Railfans! Itu dia artikel tentang Bagian-Bagian dari Konstruksi Rel Kereta Api dari situs yusronsayoga.com! Semoga bermanfaat bagi kita semua ya!
Baca Juga: Pemeliharaan Rel Kereta Api

Untuk video bertemakan kereta api di indonesia, silahkan kunjungi official youtube kita di link ini → https://www.youtube.com/c/yusronsayogayuwono

SHARE THIS:

0 komentar: