PASAR TEKNOLOGI KERETA API DAN PANDEMI COVID-19

Yusron Sayoga (Situs Tentang Kereta Api) - Pasar global untuk teknologi kereta api telah bertahan dari pandemi COVID-19 yang relatif tanpa cedera. Meskipun anjlok 8 persen pada tahun 2020, ekspektasi adalah bahwa pasar akan tumbuh dengan 2,3 persen per tahun dalam lima tahun ke depan. Ini adalah penilaian dari "Studi Pasar Rel Dunia: Prakiraan 2020 hingga 2025", yang dilakukan Roland Berger atas nama UNIFE, Asosiasi Industri Pasokan Kereta Eropa. Nah, dalam artikel kali ini situs yusronsayoga.com akan secara khusus membahas tentang Pasar teknologi kereta api global telah selamat dari pandemi COVID-19. Scroll terus artikelnya ya!

“Pasar angkutan kereta api telah dilanda pandemi, yang untuk sementara waktu menghentikan pertumbuhan kuat yang kami alami. Namun demikian, setelah tahun 2020 yang penuh tantangan, kami yakin bahwa berbagai rencana stimulus bersama dengan meningkatnya permintaan akan solusi mobilitas berkelanjutan akan mengarah pada pemulihan pasar yang solid, yang diterjemahkan ke dalam tingkat pertumbuhan tahunan gabungan 2,3 persen antara periode 2017-19 dan 2023- 2025 ”, kata Henri Poupart-Lafarge, ketua UNIFE dan ketua serta CEO Alstom.

Daya tarik transportasi kereta api

Volume pasar rekor 177 miliar euro tercapai pada akhir 2019, membuktikan daya tarik transportasi kereta api dalam segala bentuknya. Ini berkisar dari metro perkotaan hingga angkutan komersial. Sektor ini tumbuh 3,6 persen setiap tahun sejak 2017. Penggerak terkuat adalah segmen kereta api (naik 6,8 persen), diikuti oleh solusi kendali rel (naik 4,1 persen) dan pasar infrastruktur (naik 2,3 persen). Sebagai perbandingan, pertumbuhan di pasar jasa agak moderat di 0,9 persen. Total volume pasar diharapkan mencapai EUR 204 miliar pada tahun 2025.

Rute dan kendaraan

"Basis terpasang" (yaitu jumlah kendaraan yang beroperasi dan jaringan rute yang ada) juga mengalami pertumbuhan yang stabil. Sejak penilaian terakhir (2018), jaringan rel global telah diperpanjang 23.300 kilometer dan jumlah kendaraan meningkat 20.000 unit. Melihat distribusi pertumbuhan global, menjadi jelas bahwa, “kawasan Asia-Pasifik dan Eropa Barat memberikan kontribusi terbesar bagi perkembangan positif dari seluruh pasar dengan masing-masing 5,3 persen dan 3,8 persen”, sebagai Andreas Schwilling, Mitra di Roland Berger, menjelaskan. Dibandingkan dengan studi terakhir, hanya pasar Afrika / Timur Tengah yang menunjukkan sedikit penurunan (-1,2 persen), sementara semua pasar lainnya tumbuh.

Perkembangan global
Perkembangan global yang berbeda kemungkinan akan terus mendorong pertumbuhan pasar kereta api di masa depan. "Megatren seperti urbanisasi, pertumbuhan populasi global, dan kesadaran lingkungan yang meningkat akan mengarah pada jumlah penumpang yang lebih tinggi, sementara digitalisasi dan otomatisasi akan membuat sektor kereta api lebih menarik," kata Andreas Schwilling. 
Dia menambahkan, peningkatan kesadaran lingkungan yang ditunjukkan oleh program politik seperti European Green Deal, perpindahan lalu lintas yang direncanakan ke kereta api dan perluasan angkutan umum yang tak terhindarkan di kota-kota besar juga akan menjamin perkembangan kereta api yang positif. Namun, pendanaan publik perlu dipastikan dan dipertahankan untuk mencapai kemajuan itu.

Hambatan perdagangan internasional
Pada catatan yang kurang positif, studi tersebut memperingatkan bahwa hambatan perdagangan internasional, seperti menyusutnya aksesibilitas di pasar Asia, telah berkembang menjadi hambatan serius bagi pertumbuhan sektor kereta api. Akibatnya, pangsa pasar dunia untuk teknologi kereta api yang tetap dapat diakses oleh perusahaan-perusahaan Eropa telah menyusut sedikit dari 63 persen menjadi 62 persen sejak studi tahun 2018. Volume pasar 67,1 miliar euro tetap tidak dapat dicapai oleh perusahaan-perusahaan Eropa dan ini dapat diperburuk oleh penurunan ekonomi saat ini.

“Pasar harus terbuka sama untuk semua pemasok kereta api, baik domestik maupun asing”, kata Philippe Citro├źn, Direktur Jenderal UNIFE. "Lapangan permainan yang setara sangat penting untuk sistem perkeretaapian yang efisien, dan kami meminta institusi untuk memastikan bahwa persaingan adil sebagai cara untuk mencegah penurunan lebih lanjut dalam aksesibilitas pasar." (source: railfreight.com)
Nah Railfans! Itu dia artikel tentang Pasar Teknologi Kereta Api dan Pandemi Covid-19 dari situs www.yusronsayoga.com! Semoga bermanfaat bagi kita semua ya!


Untuk video bertemakan kereta api di indonesia, silahkan kunjungi official youtube kita di link ini → https://www.youtube.com/c/yusronsayogayuwono

SHARE THIS:

0 komentar: